Facebook Twitter
desksalary.com

Pentingnya Pemeriksaan Latar Belakang Pribadi

Diposting di November 19, 2021 oleh Ron Reginal

Tujuan dari pemeriksaan latar belakang pribadi adalah untuk memahami karakter pelamar. Referensi pribadi dan profesional adalah titik awal yang baik, namun, para ahli di bidang Investigasi Perusahaan PERHATIAN tentang menggunakan metode ini semata -mata. Calon karyawan akan memberikan referensi individu yang mereka percaya akan menawarkan referensi karakter yang fantastis untuk mereka. Referensi tersebut mungkin tidak menghasilkan informasi mengenai pemohon; Mereka mungkin tidak tahu informasi terkait tentang dia.

Penggunaan Metode Perusahaan Lain adalah mendapatkan laporan kredit tentang calon karyawan. Sementara pendukung privasi menegaskan persyaratan dalam meninjau laporan kredit, banyak perusahaan menemukan mereka diisi dengan detail penting. Seorang majikan dapat menentukan laporan kredit apa yang telah dibuka oleh pemohon dan riwayat pembayaran tagihan tepat waktu. Bagi beberapa perusahaan, ini adalah indikator yang sangat baik tentang seberapa bertanggung jawab atas seorang pekerja. Pengusaha juga dapat menarik korelasi antara riwayat kredit, kinerja pekerjaan dan retensi karyawan. Meskipun keputusan ini diperdebatkan dengan panas, menurut Undang-Undang Pelaporan Kredit yang Adil, pengusaha memang memiliki hak untuk meneliti banyak sejarah kredit individu sebagai instrumen pra-kerja.

Laporan kredit juga berisi info pekerjaan dan alamat terkait. Beberapa perusahaan dan perusahaan investigasi swasta menggunakan laporan kredit sebagai cara informasi referensi silang yang diberikan pada program kerja. Meskipun laporan kredit berisi informasi pribadi yang penting, mereka perlu digunakan bersama dengan metode pemeriksaan latar belakang pribadi lainnya sehingga memiliki perspektif yang lengkap tentang karakter pelamar dan kemampuan untuk melakukan tanggung jawab pekerjaan.

Laporan konsumen semacam ini juga berisi informasi yang bisa berharga, meskipun secara hukum dipertanyakan, kepada majikan. Usia dan status perkawinan adalah informasi yang sering dilaporkan. Pengusaha seharusnya sudah memiliki pengetahuan tentang privasi dan undang -undang peluang yang sama dan berhati -hatilah untuk tidak melakukan diskriminasi berdasarkan rincian tersebut. Tujuan melakukan pemeriksaan latar belakang pribadi adalah untuk memastikan keselamatan dan keamanan bisnis dan melanggar undang -undang federal tidak ada pertanyaan.

Pencurian identitas, penuntutan pidana, utang yang luar biasa dan kebangkrutan adalah semua contoh informasi yang dapat diperoleh melalui pemeriksaan latar belakang pribadi. Sebagai majikan, tugas Anda hanya mengumpulkan informasi apa yang Anda butuhkan; Informasi yang dikumpulkan harus secara langsung terkait dengan keamanan dan kualitas bisnis dan lebih khusus lagi, tugas dilakukan. Sebagai contoh, jika suatu bisnis perlu mempekerjakan sekretaris, maka mungkin tidak penting untuk mengetahui apakah dia telah mengajukan kebangkrutan baru -baru ini. Selain menggunakan ini sebagai alat untuk menilai kepribadian, beberapa informasi yang diakumulasikan melalui pemeriksaan latar belakang pribadi mungkin tidak berlaku untuk situasi tersebut.

Jika majikan harus memerlukan pemeriksaan latar belakang yang lebih luas, hal -hal seperti siapa yang sudah usang, penggunaan alkohol atau narkoba atau gaya hidup pribadi juga dapat diperoleh. Biasanya ketika sebuah perusahaan menyelidiki sejarah individu, mereka dapat mewawancarai tetangga, teman, terkait, mantan rekan kerja dan orang lain untuk mendapatkan citra individu secara keseluruhan. Beberapa informasi bisa menarik bagi majikan dan beberapa mungkin tidak relevan. Sangat penting ketika memilih penyelidik, untuk memberi tahu mereka informasi tertentu yang Anda cari.

Saat menjelajahi latar belakang karyawan yang potensial, sangat penting untuk jujur ​​tentang niat Anda. Undang -undang federal mewajibkan perusahaan untuk memberikan formulir persetujuan terpisah untuk setiap jenis evaluasi yang dilakukan; Ini juga praktik bisnis yang baik untuk datang tentang masalah ini. Pemeriksaan latar belakang pada pekerja dapat menghemat uang perusahaan dengan menghindari potensi tuntutan hukum, pencurian, dan retensi karyawan yang mahal. Biasanya yang terbaik untuk melakukan outsourcing pekerjaan ke perusahaan swasta, jika data sangat rinci. Bagi banyak perusahaan, pencarian di tingkat negara bagian atau lokal jauh lebih hemat biaya dan dapat menciptakan hasil yang mereka butuhkan tanpa outsourcing.